NOVEL JAYANTAKA

N1

Jayantaka harus bertemu dengan seorang Guru Sufi Misterius. Dan proses penggemblengan pun terjadi. Ia tersedot ke dalam perang tanding antara kerajaan Nagur (Suku Simalungun) dengan Samudera Pasai yang masih berkerabat.

Takdirnya belum tunai jika belum menyerahkan benda pusaka Tatar Sunda ke kerajaan Matahari Timur.

 

Untuk Pembelian Novel Sejarah Bisa Menghubungi:

Marsaulina Pandiangan: 08129855181  

David: 081384527122

NOVEL SRIWIJAYA

N2

Tidak mudah menjadi bagian keluarga Lingkar Laksman. Wira puak Melayu ini telah bersumpah senantiasa melindungi wangsa Syailendra. Sementara tugas kemaharajaan Sriwijaya melayani 108 kadatuan Banjaran Nagara sungguh penuh resiko. Setiap tindakan selalu menuai reaksi positif dan negatif. Beruntung mereka dibimbing seorang Resi dan memiliki mandala penopang agar bisa tetap berjaya – sepanjang diindahkan! Rupanya dendam tujuh turunan keluarga Kandra Kayet masih terus membayangi keluarga Tandrun Luah (Lingkar Laksman). Tak ada pilihan, penghukuman mesti dituntaskan.

Untuk Pembelian Novel Sejarah Bisa Menghubungi:

Marsaulina Pandiangan: 08129855181  

David: 081384527122

 



HABONARON DO BONA – SEPENGGAL AJARAN SPIRITUAL KHAS SUKU SIMALUNGUN – bagian 1

~ Habonaron Na Gabe Ruhut Ni Goluh

Foto Habonaron Do Bona

Sang Pencipta Semesta yang Tak Terjelaskan itulah Habonaron (Do Bona) – Habonaron Do Bona

Horas…

HABONARON DO BONASejak kecil kalimat ini selalu bergema dalam hati. Telah menjadi ciri Halak Simalungun, halak hita sering mengutipnya dalam percakapan dan tulisan. Kemudian kita menganggapnya sebagai falsafah Suku Simalungun. Bahkan Logo Pemda Simalungun juga menjadikannya sebagai motto. Bukan hanya itu, berbagai organisasi massa, kepemudaan, gereja juga menggunakannya. Berarti falsafah Habonaron Do Bona itu dapat mewakili jati diri kolektif Halak (suku) Simalungun. Apakah benar demikian? Apa sih makna yang terkandung di dalamnya? Apa pula hubungan Simalungun dan Habonaron Do Bona ini…

 

HABONARON DO BONA

Mudah mengartikan falsafah ini berdasarkan arti yang tersurat. Habonaron misalnya, diartikan sebagai Kebenaran Hakiki, Tuhan, Allah. Bona, berarti pangkal, sumber, asal, hulu, inti. Jadi bila diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia kurang lebih bermakna: Dari-Nya lah kita berasal. Tuhan adalah sumber segala sesuatu. Semua ini adalah ciptaanNya, milikNya.

Apakah sesederhana itu maknanya? Apakah ada makna yang tersirat? Mudah bagi kita yang memiliki latar belakang agama dan keyakinan tertentu untuk mengartikan Habonaron itu menjadi Kebenaran, atau Tuhan, Allah. Namun jika kita jujur hendak menafsirkannya berdasarkan teologi agama dan keyakinan yang dimiliki Halak Simalungun, apakah itu Parhabonaron, Agama Kristen Protestan, Katolik, dan Islam, pastilah “kata” Habonaron itu akan diterjemahkan sebagai Tuhan menurut pemahaman masing-masing.

Sementara ada golongan agama yang masih bersikeras bahwa Tuhan setiap agama itu beda. Terserah! Ini pendapat mereka. Sedikit yang mengakui bahwa memang benar Tuhan itu Satu Adanya. Ada yang keberatan jika semua agama itu disejajarkan sama-sama benar. Kelompok itu ada! Namun ada juga yang mengatakan memang agama itu “jalan yang berbeda” namun tujuannya sama yakni Tuhan Yang Maha Esa. Baiklah kita tinggalkan dahulu masalah teologi ini. Syukurlah… Pancasila sudah mengantisipasi hal seperti ini.

Jangan kira tokoh angkatan 45 tidak mengetahui sejarah dunia, sejarah agama-agama yang memiliki catatan berdarah, baik antaragama maupun dalam tubuh interennya. Pancasila malah bergerak lebih maju untuk mengantisipasi adanya kelompok non-apresiatif tersebut seperti radikalisme. Karena itulah Negara kita menawarkan falsafah, Sila Pertama untuk mengantisipasi kelompok yang merasa benar sendiri tersebut. Bahwa “Ke-tuhan-an (kata sifat) itu Esa. Artinya sifat-sifat Tuhan itu universal adanya. Jika setiap pemeluk agama menjadi religius, dengan sendirinya akan menghayati sifat-sifat Tuhan yang maha baik, kasih, pemurah, menolong, menghormati, mendamaikan, apresiatif dll.. Mengutamakan sifat-sifat inilah yang penting dalam bentuk pikiran, ucapan dan tindakan. Kita tidak bisa membohongi orang dalam waktu lama.

 

KEMBALI KEPADA FALSAFAH

HABONARON DO BONA

Saya berkeyakinan falsafah ini lahir sebelum agama SAMAWI tiba atau bertandang ke Bhumi Simalungun. Hmm… Artinya leluhur Halak Simalungun sudah sampai pada kesadaran bahwa Manusia itu asalnya dari Tuhan Yang Tunggal. Setiap manusia yang terlahir di bumi ini merupakan ciptaanNya, berasal dariNya.

Menyadari hal ini aku bangga. Bangga pada leluhur. Bahwa falsafah ini tidak lahir dari seorang gembala yang sedang berada di atas punggung kerbau, atau pas memancing di sungai. Atau lahir atas perintah raja yang konon rakyatnya tak ada yang punya baju atau sandal. Bukan. Sekali lagi bukan.

foto rumah adat Simalungun1

Rumah Bolon Purba – Istana Kerajaan Purba

Falsafah ini, saya yakin lahir dari hasil evolusi jiwa Halak Simalungun, lahir dari JIWA LUHUR. Lahir dari pencapaian Spiritual. Lahir dari HASIL OLAH RAGA, RASA, dan JIWA.  Ketiga usaha ini, sekarang dinamakan SENI MEMBERDAYA DIRI[1]. Karena leluhur kita telah menemukan cara untuk mensinergikan diri dengan yang Ilahi, sudah selaras, Eling, sudah Berkesadaran.

 

Aku Bangga Jadi Orang Simalungun. Kenapa?

Karena leluhur kita telah mencapai tingkat kesadaran yang tinggi. Bahwa kesadaran itu disokong, berkembang di atas lahan Peradaban, Kebudayaan yang sudah tinggi. Dan saya berani menyimpulkan (maaf ya, saya harus berterus terang), bahwa mereka adalah praktisi Yoga, Tantra. Pada ajaran Yoga dan Tantra terdapat disiplin bagaimana mematangkan evolusi jiwa, bagaimana membersihkan insting hewani, bagaimana menyelaraskan diri dengan alam dan lingkungan. Pendek kata mereka memiliki peradaban dan kebudayaan yang sudah tinggi. Yoga berarti terjadinya persatuan dengan  Ia Yang Ilahi.

Eeist… tunggu dulu. Dapatkah kita membayangkan bahwa nenek moyang kita adalah para manusia Hindu? O ya, Hindu itu berasal dari kata Sindhu, Sinthu, Sunda. Akar katanya sama, yang bermakna bahwa Hindu, Sindhu, Sinthu, Sunda adalah wilayah PERADABAN, KEBUDAYAAN yang sama. Wilayah ini konon dibagi dua oleh sungai Sindhu yang ada di India sekarang hingga Nusantara/Dvipantara – pada masa yang lama sekali.

Berita gembiranya, Orang Nusantara tidak pernah mengimpor keyakinan/agama dari India. Karena budaya dan keyakinan kita sama. Bahkan dengan orang-orang China. Persebaran kebudayaan itu justru dari Dvipantara (Peneliti menyebutnya Lemuria, Atlantis/Atlantean). Sebagai contoh, sewaktu pusat Peradaban berada di sekitar Danau Toba sekarang – lebih kurang 75.000 lalu, dan ketika Gunung Toba/Meru meletus, maka orang-orang melarikan diri ke India (migrasi pertama)[2] juga ketika bencana berikutnya ada yang bergerak menuju Mesir (migrasi kedua). Di sana, untuk mengenang Gunung Toba/Semeru, mereka mendirikan Piramid. Mereka memendam trauma terhadap “tsunami”, karena waktu Gunung Toba meletus, wilayah Dvipantara masih menyatu (belum ada laut utara Jawa), jadi merupakan wilayah yang luas membentang – memiliki lembah subur yang disebut orang-orang sebagai surga di bumi/Paradiso/Paradise/Sundara, negeri Matahari.

Periode berikutnya adalah sewaktu pusat peradaban berada pada Gunung Dempo (Moyang Krakatau) di selat Sunda. Masa inilah (12.000 tahun lalu) yang disebut masa Atlantis. Saat itu Gunung Dempo, mendatangkan air Bah (Tsunami) lagi, dan orang-orang Atlantean/Sunda migrasi lagi ke berbagai negeri terlebih ke Yunani (migrasi ketiga) – orang-orang Yavan.

Makanya tak heran banyak nama yang kembar antara Indonesia dan India. Bahkan banyak cerita yang tersimpan di Nusantara, bahwa penduduk yang migrasi pada periode pertama itu ada yang memilih kembali lagi ke Nusantara mencoba membangkitkan Peradaban mereka yang sempat ditinggalkan. Sehingga catatan sejarah kita mengenal beberapa dinasti seperti: Warman dan Indra yang begitu menonjol di Nusantara.

foto ayam

Bagi suku Simalungun, Ayam adalah salah satu simbol penting bagi tradisinya

Mari kita kembali ke Simalungun. Jadi nenek moyang kita tidak lahir atau timbul pada tahun 1200-an, bukan. Jika ingat kembali kisah penciptaan dan kelahiran manusia pertama versi tradisi kita (Hindu) dan yang masih bertahan di kampung kita maka akan mirip.

Kisah itu metafor. Tolong jangan ditafsirkan secara buta. Misal kita ambil kisah dari Toba, Si Boru Deak Parujar – unsur feminim, adalah putri dari Betara Guru/Siva, yang menolak dinikahkan dengan putra Brahma yang Buruk Rupa – unsur Maskulin. Maka ia turun ke benua/wanua bawah. Singkat cerita Ia meminta segenggam tanah ke Bapaknya-Siva. Maka jadilah BUMI.

Ini kisah metafor. Jika dirunut mulai Brahma yang menciptakan Bumi, maka Bumi telah berusia jutaan tahun – menurut Veda[3] dan Srimad Bhagavatam[4]. Dan jika ingin mengetahui kisah penciptaan dunia dengan sangat menarik silahkan membaca kitab Srimad Bhagavatam tersebut. Akan sangat-sangat membantu.

Lalu mari memperhatikan Kisah Si Boru Deak Parujar yang dihubungkan dengan Si Raja ‘Batak’, lalu yang menurunkan marga-marga di tanah ‘Batak’ ya, tidak klop/pas. Menafsirkan pohon silsilah “Orang Batak” harus berdasarkan tafsir BUDAYA yang komprehensip. Tidak Politis. Jika tidak, tak akan sinkron, klop, atau cocok, senantiasa ada friksi.

 

Kembali ke falsafah Habonaron Do Bona

Falsafah ini similar dengan falsafah Bhinneka Tunggal Ika. Terlihat banyak, beragam, tetapi disatukan inti kehidupan yang sama – inti ajaran Sivabudha! – Tidak ada dua Dharma. Terkesan beragam namun satu adanya. Terlihat banyak jalan yang memuja Tuhan, tetapi tujuannya SAMA. Jadi lahirnya falsafah Habonaron Do Bona adalah berasal dari KESADARAN. Tidak ada lagi debat teologi di sana. Sudah FINAL.

Kalau masih berkutat pada teologinya, ya silahkan saja. Kami Halak Simalungun sudah mencapai Kesadaran yang Tinggi. Tinggal orang/halak Simalungun yang sekarang mau atau tidak menyegarkan kembali ingatannya.

Dalam falsafah Habonaran Do Bona, manusia Simalungun sudah menyadari  kesatuan antara dunia tetumbuhan/hewan, manusia dan alam dewata. Tidak ada lagi sekat-sekat. Di mana-mana Tuhan itu ada. Di luar dan di dalam diri mahkluk, Ia Maha Melingkupi, Maha Meresapi. Jadi tidak ada tempat di mana Ia tidak ada. Di Barat, Timur, Utara, Selatan, bawah, atas, di semua arah Ia bertahta. Bahkan Ia lebih besar dari Semesta.

Inilah pemahaman saya, kurang lebih maaf jika ada kata atau kalimat yang tidak berkenan.

 

Diatutupa ma – Terimakasih.

 


[1] Istilah yang dipopulerkan Anand Krishna, Aktivis Spiritual, Tokoh Perdamaian Dunia lewat 160-an buku karyanya.

[2] Atlantis – The Lost Continent Finally Found, The Definitive Localization of Plato’s Lost Civilazation, karya Prof. Arysio Santos, PT Ufuk Publishing House, Jakarta: 2009.; Eden In The east, The Drowned Continent of Southeast Asia, karya Stephen Oppenheimer, PT Ufuk Publishing House, Jakarta: 2010.; The Wisdom of Sundaland, The Ancient Unrecorded Prehistory of the Indonesian Archipelago, karya Anand Krishna, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta: 2012.

[3] Veda memuat ajaran Peradaban Hindu yang dibawa sewaktu migrasi pertama, ajaran yang sempat disusun setelah bencana besar itu.

[4] Kitab yang ditulis oleh Vyasa, salah seorang Resi Besar, kitab yang menulis tentang kehadiran (inkarnasi ) Tuhan.